[] Bilik Menulisku: Kresek dan Sapi yang wajib hadir...

Selasa, 03 Maret 2015

Kresek dan Sapi yang wajib hadir...

Begitu melihat judul GA-nya mak Myra Anastasia, saya langsung senyum-senyum penuh makna sendiri. Ya makna geli, ya mangkel, ya campur-aduklah! Habisnya... Begini ceritanya...

1. Kantong Kresek

Sumpah, plastik berisik ini harus 'nyelip di dompet saya saban pergi. Mau cuma pergi jemput Kayla di sekolah, belanja bulanan ke supermarket depan komplek, apalagi yang jauh-jauh seperti mengunjungi Pekak-Nini (=kakek-nenek bahasa Bali) nya anak-anak di Jakarta dan Kakek-Nenek nya di Nagreg, kudu-wajib-harus punya simpanan kantong kresek. Soalnya Raynor itu tukang muntah! 

 Mah...adek mau muntah...


Si adik yang berumur 4 tahun itu punya alergi susu sapi sejak bayi (karena satu dan lain hal, saya susah untuk memberi ASI. please don't judge me, I'm still trying to be a good mother even I don't breastfeed my kids, hikss...), dan katanya, karena itulah ia sering merasa mual (walaupun sudah sejak bayi juga minum susu soya). Lagipula, anak itu doyan sekali minum susu, tanpa sadar betapa mungilnya lambung kecilnya yang tidak muat banyak itu. Dan dia juga doyan makan. Jadi ya itu, dibilang gumoh kebanyakan minum ya iya, dibilang muntah kebanyakan makan juga ngga salah...

Displaying 20140903_125529.jpg
 Kebanyakan makan atau minum, pasti muntah...

Dan lagi, si bungsu ini tuh geuleuhan pisan, kalo kata orang Sunda mah, alias gampang jijik. Lihat yang kotor sedikit langsung, "Huek!", cium yang bau sedikit langsung, "Huek", apa-apa langsung "Huek!". Hadeeuh... Saking jijikannya, pangeran ganteng saya itu sering sekali cuci tangan, demi kebersihan dan kewangian (dengan begitu dia ngga 'eneg' lagi..). Bahkan pernah, saat baru selesai mandi, dan tiba-tiba dicium Papanya yang belum mandi, dia langsung 'njenger', berteriak kesal setengah nangis, "Huhuhuhu, adek dicium Papah, adek mau mandi lagiii!". Ahahahahahah!

Displaying 20140803_144628.jpg
 Petakilan model gini di mobil, pasti muntah...

Begitulah... Dulu, sebelum 'ngeh' tentang kebiasaan ini, Raynor sering sekali muntah di mobil.Ya ampun, kebayang kan repotnya, huahua :'( Amat-sangat tidak tahan dia, kalau perutnya penuh dan dipaksa terguncang-guncang sepanjang jalan. Tapi lama-lama, dia mulai belajar, "Mah, adek mau muntah..", dan memberi saya kesempatan untuk berhenti di pinggir jalan untuk membiarkannya muntah. Kebiasaan itu pun membuat Raynor menjadi dewasa sekali, dan begitu mengerti akan kebutuhannya sendiri. "Mah, udah bawa plastik buat muntah adek?". Hebat dan mandiri ya, anak umur 4 tahun saya...

2. Sapi

Barang wajib hadir kedua adalah si Sapi. Boneka bentuk sapi warna hijau itu saya beli saat masih single, buat lucu-lucuan. Ngga pernah kepikir saya, bahwa sapi lucu itu bakalan jadi teman sejati Kayla...

Iya, teman sejati, karena setiap bengong, nonton TV, apalagi malam menjelang tidur, Sapi harus ada menemani. Kalau sudah 'duaan' sama si Sapi, si sulung umur 7 tahun itu bakalan anteng, 'nguik-nguik' alias jarinya mengelus-elus bulu boneka kesayangannya yang halus nan lembut itu.

Displaying 20140623_212103.jpg
 Hanya bisa nyenyak bobo kalau sama sapi...

Saking seringnya dipegang, dicium, kadang ditelantarkan (kalau lagi asyik main yang lain), tanpa pernah dicuci, jadi... "Duh, baunya udah kayak sapi beneran!", begitu kata Pekaknya. Kalau sampai ada yang menawarkan jasa mencucinya, maka Kayla akan serta-merta menjerit, "Ngga boleeeehh! Nanti bulunya basah, ngga enak diuwik-uwik!" Ya sudahlah, gimana senengmu ajalah, nak...

Seringkali, si Sapi tertinggal tidak diajak pergi. Dan hasilnya seperti yang sudah diperkirakan, majikannya akan murung, bersedih, sampai menangis membayangkan sobat karibnya sendirian di kamar. "Huhuhu, sapi ngga punya temen...". Akhirnya, mau tidak mau, Papanya segera membanting stir kembali menuju rumah, sejauh apapun itu...

Pernah juga sekali, saat Kayla berusia 5 tahun dan adiknya 1,5 tahun, dimana mereka berdua sedang duduk asyik di jok belakang mobil dengan jendela terbuka, menunggu saya mengambil sesuatu dari dalam rumah, tiba-tiba bertengkar. "Aduuh, ayo ngga boleh berantem, nanti kakak ngga jadi dianter sekolah!", omel saya. Setelah mengunci pintu dan menutup jendela mobil, saya mulai menyetir, sambil melihat sekilas seorang tukang pulung dari kaca spion. Beberapa menit kemudian, Kayla menangis, menanyakan sapinya. "Loh, tadi kan udah dibawa? Coba cari dulu yang betul.", kata saya sambil ikutan melongok ke belakang. "Ngga ada, huhuhu, tadi di depan rumah, sapi dibuang sama adek ke jalanan, huaaaaa!" Laaaahhh!!!

Displaying 20140625_190919.jpg
Sesaat sebelum menjalani operasi, dapat 15 jahitan...

Saya segera memutar kemudi dengan panik, mencoba sekuat tenaga berpacu melawan waktu, soalnya sapi keburu diambil si pemulung euy!! Dan benar saja, pertarungan itu hampir saja menjadi 'seri'. Hanya satu tempat sampah lagi, tukang pulung itu sampai ke rumah kami, dengan si sapi teronggok tak berdaya di depan pagar. Saya langsung 'ngebut, dan berhenti 'diatas' boneka itu, melindunginya dari tikaman besi tajam sang pemulung. Epic bingits yaa... 

Yak, demikianlah pengalaman saya dan keluarga dengan barang-barang 'wajib hadir' kami. Entah sampai kapan 'kewajiban' ini kami emban. Eh, si adek mah sudah agak mendingan ding, dengan kebiasaan mualnya. Tapi si kakak nih, masa mau bawa boneka terus sampe kuliah siiy.....:v

Raynor, Mama, Kayla, Papa, dan Sapi yang sudah menjadi bagian dari keluarga kami...


Tulisan ini diikutsertakan dalam : 1st GA - Benda Yang Wajib Dibawa Saat Jalan-jalan -nya mak Myra :)

17 komentar:

  1. Emak2 itu kalo suami cuma bawa satu tas, emak 3 tas, aku klo jalan kemana saja peralatan perang lengkap :) termasuk kantong kresek serba guna buat muntah, baju kotor, sampah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi iya betul, laki2 itu simple banget dari cara mikirnya sampe bawaannya. nasib deh kita, jd emak2 yg kudu rempong :v

      Hapus
  2. Nyaris mirip anakku sean meski gak seekstrem jagoanmu mak xixixi...jagoanku jg jijian dan pny barang yg hrs dibawa kmn pun...selimut pertama dia sejak baru lahir..hihihi kbyng ya bentuknya udh 11 thn berlalu .... 😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ampun selimut 11 tahun, qiqiq, ngga kebayang deh, mungkin bakal dipake sampe punya istri, ya sean? :p

      Hapus
  3. kirain sapi beneran hehehe ternyata boneka sapi^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. boneka siy, tp baunya mirip sapi betulan, hahaha

      Hapus
  4. wa...sama dengan toriq, suka muntah....kainn popok sama kresek nggak tinggal kalo pergi2...kalo mbak tata dah gak muntah lagi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang kresek itu wajib banget ya mom :D hugs and kisses buat Toriq dan Tata ^^

      Hapus
  5. berarti anaknya yang cowok selalu menjaga kebersihan dan kewangian dong mak...wah hebat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. soalnya dia gampang mual, kalo ada wangi tak sedap sedikit aja langsung mau muntah, hihi

      Hapus
  6. Hihiii...sapinya setia banget ya menemani :)

    BalasHapus
  7. Keresek, sama dengan saya bawaannya kalau naik mobil :D hhiihih. Persis Marwah juga kalau apa2 cepet huek gitu :D

    BalasHapus
  8. hihihi si sapi udah jadi bagian dalam keluarga, ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak Myra, bagian yg tak terpisahkan muehehe

      Hapus
  9. gimana ceritanya kok suka sama sapi bu?

    BalasHapus