[] Bilik Menulisku: Smart is my Mom!

Sabtu, 21 Desember 2013

Smart is my Mom!

“Jadi perempuan itu harus seimbang. Silakan bekerja sampai jadi boss, tapi dirumah, tetep ngelayani suami. Anak-anak diperhatikan pelajarannya di sekolah, dibarengi kualitas mental dan spiritual, supaya balance hidupnya. Tiap hari bersyukur, dan ikhtiar dengan penuh senyum. Jangan lupa, kalo ada masalah tetap berdoa terus tawakal. Karena dalam setiap kepasrahan, tangan Allah bekerja…”

~ Lies Asthama, Istri, Nenek 2 cucu, Ibu 2 anak

                                                           Flower Clock, Switzerland

Hmm, kalau ditanya, definisi smart untuk saya, maka jawabannya: Smart is definitely my Mom! Ya, cerdas itu adalah Mama saya, Ibu Sri Sulistiati Asthama.


Bu Lies Asthama (begitu nama kerennya) adalah seorang Custody Department Head, Kepala Bagian Kustodian, Divisi Pelayanan Pasar Modal sebuah Bank swasta terkemuka di Jakarta. ‘Hanya’ Kepala Bagian? Ya, tapi di usianya yang 64 tahun pada Januari mendatang!

Mama memang sudah sepuh, dan seharusnya sudah pensiun. Beliau sebetulnya adalah pensiunan Bank, dengan jabatan terakhir: Second Vice Presiden. Sejak off bekerja, kegiatannya lalu berubah drastis, dari wanita karir, menjadi ibu rumah tangga. Kesana-kesini bersama ibu tetangga, mulai dari arisan, sampai memasak makanan untuk berbuka puasa para fakir di Mesjid. Perempuan yang jadi istri orang Bali dan jago masak ayam Betutu ini memang lembut hatinya, selalu tersentuh pada yang berkekurangan. 

Nah, 2 tahun kemudian, seorang temannya menghubungi, “Bu Lies, kok saya mimpiin ‘njenengan terus, ya? Ibu kayaknya harus kerja lagi nih, bareng saya!”

Sepak terjang Mama di dunia perbankan memang patut diacungi jempol. Ia sampai sudah menjelajah separuh dunia, demi mengejar berbagai Seminar dan Study Banding. Saya ingat, betapa ‘bergaya’nya beliau saat tugas Bench Marking ke beberapa negara 'londo', nun jauh disana.

                                                          Romantis, berduaan sama Papa

“Nanti kalo ada yang nyari, bilang Ibu sama Bapak lagi keliling Eropa, ya!”, pesannya pada si Mbak di rumah. Lalu, dua hari setelah kepulangannya, ia buru-buru membeli sejumlah ‘barang khas orang bule’ untuk para tetangga yang menagih oleh-oleh, di Pasar Mangga Dua…

Sebagai penghargaan, Mama juga pernah ‘dihadiahi’ salam perpisahan ke Thailand, lho! “Mama mau dibayarin ke Bangkok, nih. Rame-rame bareng anak buah, berangkat satu divisi, 12 orang!” 

Begitulah… Setelah ‘kado’nya jadi kenangan, ia menerima dengan sukacita ‘tantangan berkarir’ di usia senja dari temannya itu. Selain karena Papa mengizinkan (beliau sendiri masih asyik bekerja), juga karena saya (yang jadi anak tunggal, adik meninggal karena kecelakaan tahun 1999) diboyong suaminya, dan asyik mengurus keluarga kecilnya di Bandung. Mama (yang sudah berpuluh tahun beraktifitas kantoran), tentunya juga ingin kembali asyik bekerja.

Lagipula, perempuan lulusan Sastra Perancis UGM ini memang sangat pintar! Ilmu Mutual Fund yang melekat kuat di sel-sel kelabu otaknya sangat terpakai. Saat ribuan pegawai Pasar Modal sekarang wajib bersertifikasi WPPE (Wakil Perantara Pedagang Efek), Mama sudah lulus belasan tahun lalu. Beliau bahkan lulus ketiga level BSMR(Badan Sertifikasi Manajemen Resiko), yang ‘ditujukan bagi pengurus dan pejabat bank dengan tujuan meningkatkan kualitas Manajemen Resiko Perbankan Indonesia dan Corporate Governance

                                                              Ujian Sertifikasi BSMR

Ujian ini, “Asli deh,”, kata suami saya, “soalnya ‘njelimet!” Bak diinterogasi Polisi (emang pernah?): lama, berputar-putar, diulang-ulang. Sampai disebut ‘BSMR = Belajar Sampe Mati Rasa’ :p Sebelum ujian, peserta harus kursus dulu, untuk meminimalisir resiko kegagalan (yang cukup tinggi!). Suami saya juga ikut trainingnya, dan lulus… level-1…

Tapi, betapapun keahliannya dihargai oleh atasan dan anak buah, Mama tidak pernah sekalipun melupakan kodratnya sebagai wanita. Ini menambah point smart pada dirinya.

Mama adalah seorang perempuan Jawa tulen yang ndak neko-neko, ‘nrimo, dan telaten mengurus keluarga. Tak peduli betapa sibuknya di pagi hari saat akan ‘ngantor, ia pasti menyempatkan diri membuat sarapan. Juga, tanpa kenal lelah di malam hari saat pulang kerja, beliau tetap rajin membuatkan teh untuk Papa. Si Mbak asisten RT tugasnya hanya beberes dan menjaga rumah saja.

Hari-hari wikennya pun terisi penuh oleh jadwal senam Jantung Sehat. Beberapa kali Mama memimpin, berdiri di depan puluhan warga se-kompleks. Saking gemarnya olahraga, Mama sampai pernah digotong ke rumah, pingsan karena kecapekan saat gerak jalan…

   
                    Bersama Kayla, Lebaran 2010                                                                    

                                                                       
                                                                                            Bersama Raynor, Lebaran 2012                                
Belum lagi soal memanjakan Kayla dan Raynor, cucu-cucunya. Waduuuh, semua mainan dibelikan! Namun demikian, ada satu hal lagi yang membuat saya semakin salut, yaitu perhatiannya pada pendidikan.

“Daftarin les ngaji sama kursus musik.”, begitu pesannya saat Kayla mulai masuk SD. “Ngga usah les calistung, itu tugas guru sama mamanya.”

Ya, menurutnya,

“Anak jaman sekarang harus dibekali berbagai macam ketrampilan.  Kelak akan bermanfaat lebih di masa depan. Bekalnya itu harus seimbang, antara intelejensi, mental, dan spiritual, supaya kekayaan bathinnya dapat melengkapi kepandaian otaknya. Iman yang kuat dan kesukaan pada musik akan membuat lebih tawakal dan rileks.”

SubhanAllah… Betapa kagumnya saya pada pandangan Mama mengenai kehidupan. Penuh semangat, ketekunan, dan pengabdian yang tulus. Tak akan hilang dari ingatan saya, berapapun banyaknya cobaan yang menghadang, ia tetap tegar. Pergi kerja di pagi hari dengan senyuman, lalu bersujud penuh keikhlasan di keheningan malam.   

Betapa senyum kebanggaan saya terhadapnya tak akan luntur oleh apapun. Sampai sekarang, beliau masih setia melakukan aktifitasnya sehari-hari: membuatkan teh hangat untuk Papa, mengobrol ringan sambil menyemil kue, pergi tidur, lalu bangun untuk bertahajjud dan mengaji sampai tiba waktu subuh, kemudian menyiapkan sarapan dan berdandan untuk ke kantor.

                                                   Melukin cucu, wiskul @ Braga, Bandung

Saat akhir pekan tiba, ia akan merentangkan tangannya untuk kedua cucu. Mengelus, mencium, dan memeluk erat tubuh mungil mereka. Sungguh,  perlakuan tender and loving itu makin membuat Mama menjadi sosok wanita yang cerdas luar-dalam..  

Sampai saat ini, saya masih berusaha jadi perempuan smart. Yang sholehah, tangguh, dan penuh kasih sayang. Mengusahakan sebaik mungkin hidup yang seimbang. Mensyukuri segala hal dengan doa dan ketulusan. Memaksimalkan semua keahlian dan ketrampilan dalam berikhtiar, tanpa melupakan kodratnya sebagai perempuan, yang mengabdikan dirinya pada keluarga. Pokoknya yang smart inside and out, seperti Mama :)


Mother is our biggest critic, yet our biggest fan and supporter. Love her true, for she brought the whole world to you, and would give heaven under her feet for you!


Bandung, menjelang tanggal 22 Desember 2013,

               Selamat Hari Ibu ya, Ma!
          ~ Love, your biggest admirer

  
"Blogpost ini diikutsertakan dalam Lomba Ultah Blog Emak Gaoel"          

10 komentar:

  1. Selamat Hari Ibu Mbak Ayu :)

    Wih, benar banget tuh jadi perempuan itu harus seimbang ya ehehehe.

    Sukses juga buat kontesnya :)

    BalasHapus
  2. Aamin, bisa seimbang semuanya... Makasiy Mbak Titis... Met hari ibu juga yaa :)

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. suwun, mbak myra. semua mama memang hebat :)

      Hapus
  4. keren mamanya mak Putu, bisa seimbang di luar dan di dalam rumah. Indeed, itu hebatnya jaadi wanita smart. Bapak belum tentu bisa fokus di rumah haha.. bisa2 dideportasi kalo beetah bangt di rumah ga mau kerja.

    BalasHapus
  5. waah benar2 seorang ibu yg smart dan hebat. Bkn hanya aktif di luar rumah,tp di rmhpun ttp fokus sama keluarga. Tentu bkn hal mudah..
    Ibunya mak putu sosok yg menginspirasi bgt.. :)

    BalasHapus
  6. Iya mbak, saya tahu persis bukan hal mudah. tp beliau senang2 aja jalaninnya. makasi pujiannya yaa :)

    BalasHapus
  7. Wow, mamanya luar biasa, Mba. Salam hormat saya untuk beliau yaaa. Semoga Allah memberkahinya umur yang panjang, sehat dan bahagia senantiasa. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin allahumma aamiin. Thank you Mbak Alaika, nanti aku salamin. Same wish for you too :)

      Hapus